Author: EM

Home / Articles posted by EM (Page 2)
HIDUP DALAM KARYA KESELAMATAN TUHAN

HIDUP DALAM KARYA KESELAMATAN TUHAN

Di akhir 2023 ini mari kita mengevaluasi bagaimana hidup kita sehari hari sepanjang tahun ini.

Apakah kita telah hidup dalam pertobatan dan mengalami transformasi atau masih hidup sama seperti orang orang yang tidak mengenal Tuhan.
Setelah jatuh ke dalam dosa, maka kecenderungan hati manusia adalah memberontak kepada Allah. Hidupnya dikuasai hawa nafsu, penuh dengan keinginan, ketakutan, kelemahan, dan lebih suka melakukan yang jahat. Manusia memang diciptakan dengan kemampuan untuk berusaha dan bekerja dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Tapi pada kenyataannya justru itu semua membawa manusia semakin terpacu mengejar keinginan yang lebih banyak lagi. Hal ini memberikan kepuasan ‘palsu’ yang hanya akan menyebabkan manusia jadi egois, iri hati, serakah, tamak dan jahat.

Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah (Roma 3:23).

Dosa membuat manusia kehilangan kekuasaan (dominion) yang diberikan oleh Allah sehingga hidupnya diwarnai ketakutan. Manusia berusaha bertahan hidup memakai kekuatannya sendiri, memperbudak diri dengan system dunia dan hidup dalam tipu muslihat iblis. Pikirannya menjadi gelap, sia-sia dan tidak memiliki pengenalan akan Allah. Gambar diri yang telah rusak menyebabkan manusia hidup dalam tekanan, perasaan bersalah, cemas dan gelisah. Selama berabad-abad bangsa-bangsa berjalan dalam kegelapan, tanpa harapan, mengarah kepada kehancuran dan kebinasaan.

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal (Yohanes 3:16).

Allah adalah Roh yang tidak dapat dilihat oleh manusia secara fisik; akan tetapi bentuk kasihNya dan janji keselamatan bagi umat manusia yang dinubuatkan oleh para nabi ribuan tahun lalu telah digenapi dalam wujud manusia Kristus yang adalah Sang Juruselamat dunia.
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.

Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. (Yohanes 1:1,14)

Firman (Logos) di dalam Yohanes pasal 1 merujuk kepada Yesus. Firman itu bersama-sama dengan Allah Bapa; segala sesuatu dijadikan oleh Firman, dan Firman itu adalah Allah. Yesus Kristus adalah Firman yang telah menjadi manusia dan diam di antara kita. Yesus Kristus seratus persen Allah dan seratus persen manusia. IA adalah kekuatan, hikmat dan kemuliaan Allah yang dinyatakan kepada dunia, karena seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Yesus Kristus (Kolose 1:19).

Yesus Kristus adalah Roti Hidup yang telah turun dari surga. Barangsiapa datang kepadaNya, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepadaNya, ia tidak akan haus lagi. Secara alamiah manusia memang memerlukan roti untuk melangsungkan kehidupannya selama di dunia. Tapi bagi orang percaya, hidup yang sesungguhnya bersumber dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.

Tetapi Yesus menjawab: ”Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.” (Matius 4:4).

Firman yang tertulis (logos) merupakan dasar/pondasi, sedangkan firman yang diucapkan Allah (rhḗma) merupakan arahan/tuntunan yang membawa kita menikmati hidup yang sesungguhnya. Kebanyakan orang hanya fokus merawat tubuhnya tetapi mengabaikan keadaan roh dan jiwanya yang bersifat kekal. Mereka cuma sekedar eksis, tapi tidak pernah menjalani hidup yang berasal dari Allah yaitu Zoe Life.

Makanan tidak membawa kita lebih dekat kepada Allah (1 Kor. 8:8a) atau kepada kehidupan kekal. Roti memang diperlukan untuk membuat manusia bertahan hidup, tapi perkataan yang keluar dari mulut Allah (firman rhema) adalah roti yang menghidupkan, memulihkan, memperbarui dan membuat hidup kita berbuah. Inilah rangkaian karya keselamatan yang dilakukan oleh Tuhan Yesus, sebagai Juruselamat di seluruh aspek hidup kita.

“Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia.” (Yohanes 1:4).

Keselamatan di dalam Kristus tidak hanya tentang pengampunan dosa dan dikaruniai hidup kekal, tetapi juga mencakup aspek kehidupan :
Secara fisik – tubuh kita sehat dan bebas dari penderitaan dan penyakit (Yoh. 5:14).

Secara finansial – tidak kekurangan, seluruh kebutuhan dasar dipenuhi (mis. pakaian, makanan dan tempat tinggal).

Secara mental – diberikan damai sejahtera, tidak takut dan kuatir tentang apapun juga, ada sukacita.

Secara spiritual – dipindahkan dari gelap kepada terang Tuhan yang ajaib. Dibebaskan dari cengkraman kuasa kegelapan. (1 Pet 2:9).

Hidup dalam berkat – apa yang kita kerjakan, dibuat Tuhan berhasil.

Roh Kudus adalah utusan Bapa yang akan mengajar segala sesuatu dan menyatakan kepada kita firman yang berasal dari Allah. IA akan mengarahkan kita untuk bertindak sesuai firman tersebut. Jika kita mengikuti tuntunanNya, maka hidup kita akan berjalan dalam terang dan menghasilkan buah-buah kebenaran.

Orang yang mengikuti firman rhema akan berhasil dalam hidupnya karena setiap perkataan yang keluar dari mulut Allah tidak akan pernah kembali dengan sia-sia. Keberhasilan dan keberuntungan yang sejati hanya terjadi jika kita menjadi pelaku firman.

demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya. (Yesaya 55:11).

Firman yang dihidupkan oleh Roh Kudus memberi pewahyuan secara pribadi yang membawa kepada transformasi hidup/keselamatan jiwa.

Allah menghendaki bukan saja kita diselamatkan dari kebinasaan kekal, tapi juga hidup dalam karya keselamatan Tuhan Yesus. IA adalah Firman yang telah menjadi manusia, perkataanNya adalah roh dan hidup (Yoh. 6:63) – yang memberikan kita hidup dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.

Kuduskanlah Kristus di dalam hati kita sebagai Tuhan. Berikan hati dan jiwa kita untuk diselamatkan dari hal-hal yang membawa kepada kehancuran dan kebinasaan yaitu keinginan daging, keinginan mata dan keangkuhan hidup.

Tetaplah kerjakan keselamatan kita dengan takut dan gentar, dengan cara hidup dipimpin oleh Roh Kudus. Firman itu telah menjadi manusia dan diam di antara kita.

“….Firman itu dekat kepadamu, yakni di dalam mulutmu dan di dalam hatimu. Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan, dan mulut orang mengaku dan diselamatkan…” (Roma 10: 8, 10)

Latest posts:

JESUS IS MY PERSONAL SAVIOR (bagian 2)

JESUS IS MY PERSONAL SAVIOR (bagian 2)

Sekilas review mingu lalu :

Pekerjaan yang Allah kehendaki dari umat manusia adalah agar mereka percaya kepada Yesus Kristus (Yoh. 6:29). Yesus adalah Roti Hidup dan Air Hidup. Barangsiapa datang kepada-Nya, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan haus lagi. Roh Kudus yang dicurahkan ke dalam hatinya akan menjadi mata air yang terus menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.

Lanjutan minggu ini :

Hati yang dipenuhi oleh Roh Kudus akan mengalirkan urapan yang menimbulkan iman, pengharapan, kasih, hikmat ilahi, pewahyuan, karunia, damai sejahtera, kekuatan jiwa, ketekunan, dan buah-buah kebenaran. Barangsiapa yang datang dan percaya kepada Kristus akan ‘hidup’. Hidup yang dimaksud di sini bukanlah sekedar eksis secara fisik tapi hidup yang terhubung dengan Yesus (‘Zoe’ life) dalam terjemahan bahasa Yunani (Zoe is a Greek word) memiliki arti : the God-kind of life; kehidupan yang bersumber pada keilahian Allah (the rich, abundant divine nature of God) yang penuh dengan kasih, sukacita, kekuatan.

Tuhan menghendaki agar IA menjadi satu-satunya sumber segalanya dalam kehidupan kita, bukan yang lain. Christ-centered life membuat jiwa kita utuh, dipuaskan, merdeka dan menghasilkan buah kehidupan yang berkelimpahan. Makanan/perkara materi akan membuat kita haus lagi. Self-centered life membuat jiwa kita makin terikat dengan keinginan mata, keinginan daging dan keangkuhan hidup. Camkanlah bahwa hal yang bersifat materi/fisik tidak akan pernah bisa memuaskan kekosongan jiwa.

Lalu apakah kita tidak boleh/perlu bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup fisik sehari-hari? Alkitab tidak menentang orang untuk bekerja, bahkan rasul Paulus menulis dalam 2 Tes 3:10, “…jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan”. Bekerja sebagai bentuk dari tanggung jawab kita tentunya boleh/perlu, tapi di mana hati kita berada itu menentukan apakah kita tetap kuat menghadapi badai atau ujian atau takut, kuatir, iri hati, tamak, serakah serta mencintai pekerjaan lebih dari Tuhan. Uang memang diperlukan, tapi cinta akan uang mencelakakan diri.

Sebab kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kita pun tidak dapat membawa apa-apa ke luar. Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah. Tetapi mereka yang ingin kaya terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan ke dalam berbagai-bagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan. Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka (1 Timotius 6:7-10).

Hal yang materi digunakan secukupnya sesuai kebutuhan, jangan ijinkan itu jadi ‘tuan’ yang mendikte dan mengikat hidup kita. Makanlah secukupnya, tapi jangan jadi rakus. Memelihara tubuh agar tetap sehat itu perlu,  tapi merawat tubuh untuk memuaskan hawa nafsu adalah keliru.

Untuk memperoleh makanan jasmani, kita harus bekerja. Tapi untuk mendapatkan makanan rohani yang bisa memuaskan jiwa dan bertahan sampai hidup kekal, kita harus percaya. Percaya kepada Tuhan Yesus artinya memegang dan taat melakukan perintah-Nya.

Yohanes 3:36 Barangsiapa percaya kepada Anak, ia beroleh hidup yang kekal, tetapi barangsiapa tidak taat kepada Anak, ia tidak akan melihat hidup, melainkan murka Allah tetap ada di atasnya.”

Barang siapa yang percaya/taat kepada Yesus, akan beroleh hidup yang kekal; tetapi siapa yang tidak taat akan mengalami murka Allah

Refleksi :

Di mana hati kita? Apa motivasi kita mengikut Yesus? Siapa Yesus bagi kita – apakah kita sudah benar-benar menjadikan IA sebagai Tuhan, tuan dan Juruselamat kita secara pribadi?

Siapa Yesus bagi kita jauh lebih penting dari pada apa yang bisa DIA berikan bagi kita. Allah dengan mudah dapat memberkati kita dengan materi/hal-hal fisik, tapi yang terutama Dia tawarkan adalah keselamatan, hubungan/pengenalan akan DIA, hidup yang berkelimpahan dan yang kekal.

Jikalau kita hanya dalam hidup ini saja menaruh pengharapan pada Kristus, maka kita adalah orang-orang yang paling malang dari segala manusia. Tetapi yang benar ialah, bahwa Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, sebagai yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal. Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia. Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus (1 Kor. 15: 19-22).

Segala sesuatu yang difirmankan Tuhan Allah kepada Adam pertama, telah digenapi dan diambil oleh Adam Kedua yaitu Yesus Kristus. Dia menggenapi seluruh hukum Tuhan dan Dia akan datang untuk menyelesaikan penggenapan hukum Taurat dan para nabi.

PENUTUP

Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal. Jangan sampai kita hanya sibuk melakukan pekerjaan Tuhan namun tidak percaya (tidak taat) kepadaNya. Kita lebih mengikuti hawa nafsu, mengandalkan kekuatan sendiri, lebih percaya kepada ilah-ilah jaman  daripada taat kepada Tuhan.

Mengikut Yesus harus dengan motivasi yang benar agar pekerjaan iman kita bertahan sampai kepada hidup yang kekal. Mari kita kembali kepada komitmen semula yaitu menjadikan Yesus sebagai Juruselamat dan tuan atas hidup kita.

JESUS IS MY PERSONAL SAVIOR

JESUS IS MY PERSONAL SAVIOR

Banyak orang yang begitu sibuk melakukan pekerjaan Tuhan (misalnya kegiatan pelayanan) namun mereka tidak melakukannya untuk Tuhan jika motivasi dalam hatinya untuk diri sendiri. Sebenarnya pekerjaan yang Allah kehendaki dari umat manusia adalah agar mereka percaya kepada Yesus Kristus (Yohanes 6:29)

ISI

Tuhan tidak membutuhkan apa pun dari umat-Nya. Dia yang menciptakan segalanya dan memiliki segalanya, dan Dia ingin memberikannya kepada anak-anak-Nya. Jika Allah memenuhi semua kebutuhan bangsa Israel waktu di padang gurun, masakan Dia tidak memenuhi kebutuhan kita? Ingatlah bahwa di padang gurun tidak ada fasilitas/sarana yang menunjang kehidupan dasar manusia. Keadaan di padang gurun gersang, penuh tantangan serta bahaya.

Lalu pekerjaan apa yang dapat dilakukan oleh bangsa Israel untuk melangsungkan hidup selama di padang gurun? Mereka hanya percaya dan bergantung sepenuhnya kepada Allah yang sanggup memenuhi kebutuhan mereka.

1. Pekerjaan yang dikehendaki Allah.

Pekerjaan yang Allah kehendaki dari kita adalah agar kita percaya kepada Yesus Kristus.

Yesus menjawab dan berkata kepada mereka, ”Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.” (Yoh. 6:29)

Manusia bekerja untuk makanan (perkara materi), bisa karena didorong oleh kebutuhan, keserakahan dan hawa nafsu. Dorongan ini mengakibatkan hati manusia menjauh dari Tuhan yang adalah sumber segala sesuatu dan menjadi takut, kuatir serta mengandalkan kekuatan sendiri.

“Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian?Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai?” (Matius 6:25 dan 31).

Yesus menegur mereka karena motivasi mereka mencari DIA keliru. Hati mereka tidak terbuka untuk menerima hal yang rohani. Yesus Kristus yang adalah utusan Allah tidak ditangkap dalam pikiran mereka. Mereka  perlu Yesus hanya demi mengejar perkara-perkara jasmani yang menyenangkan hati mereka saja. Mereka berniat menjadikan Yesus raja supaya dapat memenuhi keinginan-keinginan mereka.

Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepadamu; sebab Dialah yang disahkan oleh Bapa, Allah, dengan meterai-Nya (Yohanes 6:27).

2. Roti Hidup

Tuhan Yesus datang ke dunia untuk memberikan makanan yang memelihara kehidupan rohani dan memberi hidup yang kekal. Makanan tersebut adalah Roti Hidup, yaitu IA sendiri.

Kata Yesus kepada mereka: ”Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi (Yohanes 6:35).

Adam pertama harus bekerja keras, berkeringat dan makan dari tanah sepanjang hidupnya (Kejadian 2:17), tapi Adam Kedua (Yesus) menjadi manna dan Roti Hidup bagi umat manusia bahkan untuk Adam pertama.

Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku (Yohanes 6:57).

Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi…

Orang yang datang kepada Yesus, Sang Roti Hidup, jiwanya akan dipuaskan dan utuh (whole). Orang tersebut tidak tertarik mengejar/lapar akan hal-hal yang dunia tawarkan (keinginan mata, keinginan daging dan keangkuhan hidup).

Keinginan daging adalah hawa nafsu kedagingan. Keinginan mata menyangkut hasrat ingin memiliki apa yang orang lain miliki. Sedangkan keangkuhan hidup menunjuk pada kenikmatan dipuji, dihormati dan butuh akan pengakuan. Keinginan daging, keinginan mata dan keangkuhan hidup adalah kepuasan jiwa yang keliru dan harus digantikan dengan kepuasan jiwa yang benar yaitu melakukan kehendak Allah (1Yohanes 2:15-17).

3. Air Hidup

..barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi..

Barang siapa percaya kepada Yesus, maka Roh Kudus yang dicurahkan ke dalam hatinya akan menjadi mata air yang terus menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.

tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal (Yohanes 4:14).

Hati yang dipenuhi oleh Roh Kudus akan mengalirkan urapan yang menimbulkan iman, pengharapan, kasih, hikmat ilahi, pewahyuan, karunia, damai sejahtera, kekuatan jiwa, ketekunan, dan buah-buah kebenaran. Barangsiapa yang datang dan percaya kepada Kristus akan ‘hidup’. Hidup yang dimaksud di sini bukanlah sekedar eksis secara fisik tapi hidup yang terhubung dengan Yesus (‘Zoe’ life) dalam terjemahan bahasa Yunani (Zoe is a Greek word) memiliki arti : the God-kind of life; kehidupan yang bersumber pada keilahian Allah (the rich, abundant divine nature of God) yang penuh dengan kasih, sukacita, kekuatan.

Tuhan menghendaki agar IA menjadi satu-satunya sumber segalanya dalam kehidupan kita, bukan yang lain. Christ-centered life membuat jiwa kita utuh, dipuaskan, merdeka dan menghasilkan buah kehidupan yang berkelimpahan. Makanan/perkara materi akan membuat kita haus lagi. Self-centered life membuat jiwa kita makin terikat dengan keinginan mata, keinginan daging dan keangkuhan hidup. Camkanlah bahwa hal yang bersifat materi/fisik tidak akan pernah bisa memuaskan kekosongan jiwa.

Lalu apakah kita tidak boleh/perlu bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup fisik sehari-hari? Alkitab tidak menentang orang untuk bekerja, bahkan rasul Paulus menulis dalam 2 Tes 3:10, “…jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan”. Bekerja sebagai bentuk dari tanggung jawab kita tentunya boleh/perlu, tapi di mana hati kita berada itu menentukan apakah kita tetap kuat menghadapi badai atau ujian atau takut, kuatir, iri hati, tamak, serakah serta mencintai pekerjaan lebih dari Tuhan. Uang memang diperlukan, tapi cinta akan uang mencelakakan diri.

Sebab kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kita pun tidak dapat membawa apa-apa ke luar. Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah. Tetapi mereka yang ingin kaya terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan ke dalam berbagai-bagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan. Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka (1 Timotius 6:7-10).

Hal yang materi digunakan secukupnya sesuai kebutuhan, jangan ijinkan itu jadi ‘tuan’ yang mendikte dan mengikat hidup kita. Makanlah secukupnya, tapi jangan jadi rakus. Memelihara tubuh agar tetap sehat itu perlu,  tapi merawat tubuh untuk memuaskan hawa nafsu adalah keliru.

Untuk memperoleh makanan jasmani, kita harus bekerja. Tapi untuk mendapatkan makanan rohani yang bisa memuaskan jiwa dan bertahan sampai hidup kekal, kita harus percaya. Percaya kepada Tuhan Yesus artinya memegang dan taat melakukan perintah-Nya.

Yohanes 3:36 Barangsiapa percaya kepada Anak, ia beroleh hidup yang kekal, tetapi barangsiapa tidak taat kepada Anak, ia tidak akan melihat hidup, melainkan murka Allah tetap ada di atasnya.”

Barang siapa yang percaya/taat kepada Yesus, akan beroleh hidup yang kekal; tetapi siapa yang tidak taat akan mengalami murka Allah

Refleksi :

Di mana hati kita? Apa motivasi kita mengikut Yesus? Siapa Yesus bagi kita – apakah kita sudah benar-benar menjadikan IA sebagai Tuhan, tuan dan Juruselamat kita secara pribadi?

Siapa Yesus bagi kita jauh lebih penting dari pada apa yang bisa DIA berikan bagi kita. Allah dengan mudah dapat memberkati kita dengan materi/hal-hal fisik, tapi yang terutama Dia tawarkan adalah keselamatan, hubungan/pengenalan akan DIA, hidup yang berkelimpahan dan yang kekal.

Jikalau kita hanya dalam hidup ini saja menaruh pengharapan pada Kristus, maka kita adalah orang-orang yang paling malang dari segala manusia. Tetapi yang benar ialah, bahwa Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, sebagai yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal. Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia. Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus (1 Kor. 15: 19-22).

Segala sesuatu yang difirmankan Tuhan Allah kepada Adam pertama, telah digenapi dan diambil oleh Adam Kedua yaitu Yesus Kristus. Dia menggenapi seluruh hukum Tuhan dan Dia akan datang untuk menyelesaikan penggenapan hukum Taurat dan para nabi.

PENUTUP

Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal. Jangan sampai kita hanya sibuk melakukan pekerjaan Tuhan namun tidak percaya (tidak taat) kepadaNya. Kita lebih mengikuti hawa nafsu, mengandalkan kekuatan sendiri, lebih percaya kepada ilah-ilah jaman  daripada taat kepada Tuhan.

Mengikut Yesus harus dengan motivasi yang benar agar pekerjaan iman kita bertahan sampai kepada hidup yang kekal. Mari kita kembali kepada komitmen semula yaitu menjadikan Yesus sebagai Juruselamat dan tuan atas hidup kita.

Latest posts:

JESUS IS MY PERSONAL SAVIOR (Bagian 1)

JESUS IS MY PERSONAL SAVIOR (Bagian 1)

PENDAHULUAN

Banyak orang yang begitu sibuk melakukan pekerjaan Tuhan (misalnya kegiatan pelayanan) namun mereka tidak melakukannya untuk Tuhan jika motivasi dalam hatinya untuk diri sendiri. Sebenarnya pekerjaan yang Allah kehendaki dari umat manusia adalah agar mereka percaya kepada Yesus Kristus (Yohanes 6:29)

ISI

Tuhan tidak membutuhkan apa pun dari umat-Nya. Dia yang menciptakan segalanya dan memiliki segalanya, dan Dia ingin memberikannya kepada anak-anak-Nya. Jika Allah memenuhi semua kebutuhan bangsa Israel waktu di padang gurun, masakan Dia tidak memenuhi kebutuhan kita? Ingatlah bahwa di padang gurun tidak ada fasilitas/sarana yang menunjang kehidupan dasar manusia. Keadaan di padang gurun gersang, penuh tantangan serta bahaya.

Lalu pekerjaan apa yang dapat dilakukan oleh bangsa Israel untuk melangsungkan hidup selama di padang gurun? Mereka hanya percaya dan bergantung sepenuhnya kepada Allah yang sanggup memenuhi kebutuhan mereka.

1. Pekerjaan yang dikehendaki Allah.

Pekerjaan yang Allah kehendaki dari kita adalah agar kita percaya kepada Yesus Kristus.

Yesus menjawab dan berkata kepada mereka, ”Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.” (Yoh. 6:29)

Manusia bekerja untuk makanan (perkara materi), bisa karena didorong oleh kebutuhan, keserakahan dan hawa nafsu. Dorongan ini mengakibatkan hati manusia menjauh dari Tuhan yang adalah sumber segala sesuatu dan menjadi takut, kuatir serta mengandalkan kekuatan sendiri.

“Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian?Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai?” (Matius 6:25 dan 31).

Yesus menegur mereka karena motivasi mereka mencari DIA keliru. Hati mereka tidak terbuka untuk menerima hal yang rohani. Yesus Kristus yang adalah utusan Allah tidak ditangkap dalam pikiran mereka. Mereka  perlu Yesus hanya demi mengejar perkara-perkara jasmani yang menyenangkan hati mereka saja. Mereka berniat menjadikan Yesus raja supaya dapat memenuhi keinginan-keinginan mereka.

Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepadamu; sebab Dialah yang disahkan oleh Bapa, Allah, dengan meterai-Nya (Yohanes 6:27).

2. Roti Hidup

Tuhan Yesus datang ke dunia untuk memberikan makanan yang memelihara kehidupan rohani dan memberi hidup yang kekal. Makanan tersebut adalah Roti Hidup, yaitu IA sendiri.

Kata Yesus kepada mereka: ”Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi (Yohanes 6:35).

Adam pertama harus bekerja keras, berkeringat dan makan dari tanah sepanjang hidupnya (Kejadian 2:17), tapi Adam Kedua (Yesus) menjadi manna dan Roti Hidup bagi umat manusia bahkan untuk Adam pertama.

Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku (Yohanes 6:57).

Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi…

Orang yang datang kepada Yesus, Sang Roti Hidup, jiwanya akan dipuaskan dan utuh (whole). Orang tersebut tidak tertarik mengejar/lapar akan hal-hal yang dunia tawarkan (keinginan mata, keinginan daging dan keangkuhan hidup).

Keinginan daging adalah hawa nafsu kedagingan. Keinginan mata menyangkut hasrat ingin memiliki apa yang orang lain miliki. Sedangkan keangkuhan hidup menunjuk pada kenikmatan dipuji, dihormati dan butuh akan pengakuan. Keinginan daging, keinginan mata dan keangkuhan hidup adalah kepuasan jiwa yang keliru dan harus digantikan dengan kepuasan jiwa yang benar yaitu melakukan kehendak Allah (1Yohanes 2:15-17).

3. Air Hidup

..barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi..

Barang siapa percaya kepada Yesus, maka Roh Kudus yang dicurahkan ke dalam hatinya akan menjadi mata air yang terus menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal.

tetapi barangsiapa minum air yang akan Kuberikan kepadanya, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Sebaliknya air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal (Yohanes 4:14).

Bersambung minggu depan..

WHAT CLOUD ARE YOU IN (Bagian 3)

WHAT CLOUD ARE YOU IN (Bagian 3)

Sekilas review dari minggu lalu :

Kita belajar mengenali awan yang di Alkitab yang sangat berpengaruh dalam kehidupan rohani kita :

1. Tiang awan dan tiang api;

2. Awan kemuliaan Tuhan;

3. Awan ilah jaman ini.

Sambungan minggu ini :

  1. Awan kegelapan yang menutupi bangsa-bangsa.

“Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa” (Yes. 60:2a).

Kegelapan yang dimaksud adalah kematian rohani akibat dosa yang menyebabkan hubungan manusia dengan Allah terputus. Kegelapan (kematian rohani) membuat manusia tersesat; kehilangan identitas, arah, tujuan serta damai sejahtera; hidup dalam ketakutan, kebingungan, kekacauan dan kejahatan. Awan kegelapan membawa bangsa-bangsa menuju kepada kebinasaan.

Awan kegelapan menyebabkan :

a. Manusia percaya kepada dusta Iblis. Sesuatu yang salah atau jahat, yang sedang trending dilakukan oleh banyak orang dianggap sebagai hal yang wajar/normal.  Banyak orang yang hidup menuruti hawa nafsu kefasikan dan hidup sebagai seteru salib Kristus. Kesudahan mereka ialah kebinasaan, ‘tuhan’ mereka ialah perut mereka, kemuliaan mereka ialah aib mereka, pikiran mereka semata-mata tertuju kepada perkara duniawi.

Karena akan datang waktunya, orang tidak dapat lagi menerima ajaran sehat ,  tetapi mereka akan mengumpulkan guru-guru menurut kehendaknya untuk memuaskan keinginan telinganya.  Mereka akan memalingkan telinganya dari kebenaran dan membukanya bagi dongeng (2 Tim. 4:3-4).

b. Membuat manusia duniawi menolak pemberitaan Injil. Mereka lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat. Manusia membenci terang dan tidak mau perbuatannya yang jahat di ekspos oleh terang kebenaran.

…Terang telah  datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat. Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu tidak nampak; (Yohanes 3:19-20).

Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan; dan ia tidak dapat memahaminya, sebab hal itu hanya dapat dinilai secara rohani (1 Korintus 2:14).

Banyak orang percaya yang mengalami penganiayaan karena memberitakan Injil dan menyuarakan serta melakukan kebenaran. Walaupun demikian jangan biarkan roh ketakutan mengintimidasi sehingga kita takut melakukan kebenaran, kompromi bahkan menjadi sama dengan dunia.  Tiang awan dan tiang api menyertai kita untuk melakukan Amanat Agung sekalipun banyak penentang.

“Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban. Jadi janganlah malu bersaksi tentang Tuhan kita …” (2 Timotius 1:7-8).

“Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi.” (KPR 1:8).

c. Roh agamawi membuat orang mengejar kebenaran bukan karena iman kepada Tuhan Yesus melainkan mengandalkan perbuatan baik mereka, aturan-aturan dan ritual keagamawian.

Orang yang dibutakan oleh roh agamawi sangat bergiat untuk Allah tapi tanpa pengertian yang benar. Bahkan dengan membunuh/menganiaya orang percaya, mereka menganggap bahwa dirinya telah berbuat bakti kepada Allah.

Sebab aku dapat memberi kesaksian tentang mereka, bahwa mereka sungguh-sungguh giat untuk Allah, tetapi tanpa pengertian yang benar. Sebab, oleh karena mereka tidak mengenal kebenaran Allah dan oleh karena mereka berusaha untuk mendirikan kebenaran mereka sendiri, maka mereka tidak takluk kepada kebenaran Allah (Roma 10: 2-3).

Orang percaya diberi mandat untuk membawa Injil keselamatan kepada bangsa-bangsa melalui Amanat Agung. Kita minta kepada Bapa agar mengaruniakan roh pertobatan kepada jiwa-jiwa yang terhilang. …Tidak ada seorangpun dapat datang kepada-Ku kalau Bapa tidak mengaruniakannya kepadanya (Yoh. 6:65). Bila hati seseorang berbalik kepada Tuhan, maka selubung yang menutupi mata hati mereka untuk melihat Kerajaan Allah akan disingkapkan.

PENUTUP

Kita yang sedang berjalan di padang gurun dunia sangat memerlukan kasih karunia Allah melalui Kristus Yesus yang menuntun kita dengan tiang awan dan tiang api. HadiratNya menuntun langkah kita di jalan kebenaran hingga kita tidak dibutakan oleh awan ilah jaman ini melainkan bangkit dan menjadi terang. Firman Tuhan adalah pelita bagi kaki dan terang bagi jalan kita. HadiratNya memberikan pertolongan, pembelaan, perlindungan dan menyediakan semua yang kita perlukan agar kita dapat hidup dalam poros kehendak Allah yang sempurna.

WHAT CLOUD ARE YOU IN (bagian 2)

WHAT CLOUD ARE YOU IN (bagian 2)

Sekilas review dari minggu lalu :

Kita belajar mengenali awan yang di Alkitab yang sangat berpengaruh dalam kehidupan rohani kita : 1. Tiang awan dan tiang api; 2. Awan kemuliaan Tuhan.

Sambungan minggu ini :

  1. Awan ilah jaman ini.

Ilah jaman ini membutakan pikiran manusia akibatnya ia tidak bisa melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus (2 Korintus 4:4) dan tidak bisa menerima kebenaran karena kedegilan hati serta pikiran yang sia-sia. Ada ‘selubung’ yang menutupi mata hatinya sehingga kebenaran dianggap suatu kebodohan/kejahatan, dan kejahatan dianggap sebagai kebenaran. Pengertiannya gelap dan hatinya jadi keras karena dibutakan oleh materialism, humanism, self-centered, kesombongan, roh agamawi, filsafat/hikmat dunia, ilmu pengetahuan, dlsb. Mereka mengikuti jalan dunia dengan menaati penguasa kerajaan angkasa yang bekerja di antara orang-orang durhaka (Efesus 2:2).

Sebagai orang percaya kita pun harus waspada dan berjaga-jaga karena tidak seorangpun yang kebal terhadap tipu daya iblis. Perjuangan kita adalah melawan penguasa kerajaan angkasa (roh-roh jahat di udara, penghulu, penguasa dan pemerintah) yang sangat mempengaruhi manusia untuk berbuat dosa. Si jahat memanfaatkan kelemahan, kelengahan, keinginan daging, perkataan yang teledor, dosa yang belum dibereskan, kesombongan dan ketidaktahuan kita (ignorance) untuk menyeret dan menjatuhkan. Tanpa penyertaan tiang awan dan tiang api, kita tidak mampu melawan kuasa gelap  karena kita semua adalah manusia yang penuh dengan kelemahan.

Sebab aku tahu, bahwa di dalam aku, yaitu di dalam aku sebagai manusia, tidak ada sesuatu yang baik. Sebab kehendak memang ada di dalam aku, tetapi bukan hal berbuat apa yang baik.

Demikianlah aku dapati hukum ini: jika aku menghendaki berbuat apa yang baik, yang jahat itu ada padaku. Sebab di dalam batinku aku suka akan hukum Allah, tetapi di dalam anggota-anggota tubuhku aku melihat hukum lain yang berjuang melawan hukum akal budiku dan membuat aku menjadi tawanan hukum dosa yang ada di dalam anggota-anggota tubuhku. Aku, manusia celaka! Siapakah yang akan melepaskan aku dari tubuh maut ini? (Roma 7:18,21-24).

Sebab itu siapa yang menyangka, bahwa ia teguh berdiri, hati-hatilah supaya ia jangan jatuh! (1 Korintus 10:12).

Syukur kepada Allah, yang di dalam Kristus Yesus selalu membawa kita di jalan kemenanganNya. Kita telah dilayakkan menghampiri tahta kasih karunia untuk menerima rahmat dan pertolongan kita pada waktunya, oleh iman kepada Tuhan Yesus Kristus, Gunung Batu Keselamatan kita.

Salah satu senjata rohani yang harus kita kenakan adalah ketopong keselamatan. Ketopong dipakai untuk melindungi kepala dari benturan atau serangan. Keselamatan dalam Kristus adalah sebagai ketopong yang melindungi pikiran kita dari serangan tipu daya iblis. Dengan iman kita lawan serangan iblis dengan mendeklarasikan Firman Tuhan.

”Firman itu dekat kepadamu, yakni di dalam mulutmu dan di dalam hatimu.” Itulah firman iman, yang kami beritakan. Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan. Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan, dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan (Roma 10:8-10).

Penting untuk diwaspadai : jangan letakkan iman kita kepada pelayanan, kesalehan, jasa/perbuatan baik, berkat, pengetahuan firman ataupun karunia yang Tuhan berikan. Kalau tidak berhati-hati, hal tersebut bisa menjadi ‘selubung’ atau ‘blind spot’ yang tanpa sadar membuat kita jadi sombong, tidak bisa melihat kelemahan diri sendiri dan menghakimi/merendahkan orang lain. Contohnya dalam Alkitab adalah ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi. Di satu sisi mereka sangat mahir dalam pengetahuan firman, namun dalam penilaian Tuhan mereka adalah orang-orang ‘buta’ yang tidak bisa melihat keadaan dirinya, menghakimi dan memandang rendah orang lain yang tidak memiliki pengetahuan Taurat seperti mereka. Mereka tidak bisa percaya bahwa Yesus adalah Mesias yang dinantikan.

Kata Yesus: ”Aku datang ke dalam dunia untuk menghakimi, supaya barangsiapa yang tidak melihat, dapat melihat, dan supaya barangsiapa yang dapat melihat, menjadi buta.”

Kata-kata itu didengar oleh beberapa orang Farisi yang berada di situ dan mereka berkata kepada-Nya: ”Apakah itu berarti bahwa kami juga buta?” Jawab Yesus kepada mereka: ”Sekiranya kamu buta, kamu tidak berdosa, tetapi karena kamu berkata: Kami melihat, maka tetaplah dosamu.”

( Yohanes 9: 39-41).

 Bagi orang yang tidak percaya, ‘selubung’ membuat mereka tidak bisa melihat kemuliaan Kristus. Tetapi bila hati seseorang berbalik kepada Tuhan, maka ‘selubung’ itu diambil dari padanya (2 Kor. 3:16). Bagi kita yang percaya dan menerima kasih karunia, ‘selubung’ atau ‘blind spot’  itu disingkapkan agar kita bisa hidup dalam pertobatan, dalam kebenaran dan memancarkan kemuliaan Kristus. Kerendahan hati akan menolong seseorang untuk menanggung bobot kemuliaan Allah (to handle His glory ) agar tidak jatuh ke dalam kesombongan dan mencuri kemuliaan Tuhan.

Tujukan iman kita hanya kepada Kristus, yang melalui RohNya akan menuntun, mengingatkan, melindungi, menolong, memberi jalan keluar dan menjadikan kita pemenang dengan cara yang sering tidak terduga akal pikiran. Orang yang berjalan dalam naungan tiang awan dan tiang api (Firman dan Roh Kudus) akan melihat kemuliaan Allah nyata atasnya. Orang tersebut akan mencerminkan kemuliaan Tuhan dengan muka yang tidak berselubung; diubah menjadi serupa dengan gambarNya dengan kemuliaan yang semakin besar.

Bersambung minggu depan ke bagian 3…

WHAT CLOUD ARE YOU IN

WHAT CLOUD ARE YOU IN

Ada istilah yang mengatakan ‘someone’s head in the clouds’ (seseorang yang pikirannya lagi di awan). Artinya orang tersebut tidak pijak tanah atau tidak menyadari akan kenyataan/situasi/persoalan yang sedang di hadapinya. Hal itu membuatnya tidak dapat mengambil keputusan dengan benar. Pada renungan kali ini kita mau mengenali awan yang di Alkitab yang sangat berpengaruh dalam kehidupan rohani kita.

1. Tiang awan dan tiang api (Pillars of fire and cloud).
Allah memanggil bangsa Israel keluar dari perbudakan Mesir untuk beribadah kepadaNya. Allah memerintahkan Musa untuk membawa mereka melewati padang gurun masuk ke Tanah Perjanjian. Karena kedegilan bangsa Israel yang telah menyakiti hati Allah dengan menyembah anak lembu emas, maka IA tidak akan berjalan di tengah-tengah mereka melainkan mengutus malaikatNya berjalan di depan bangsa itu supaya mereka tidak binasa dalam perjalanan. Namun demikian Musa memohon kepada Allah agar IA sendiri yang membimbing bangsa Israel menuju tanah Perjanjian (Kel. 33:15-16).

Musa pun membuat Kemah Pertemuan dan membentangkannya di luar perkemahan orang Israel. Kemah Pertemuan adalah tempat ia berbicara dengan Allah dan menerima tuntunan bagi orang Israel. Bila Musa masuk ke dalam kemah tersebut, turunlah tiang awan dan berhenti di pintu kemah, lalu berbicaralah Tuhan dengan dia di sana. Kemah Pertemuan itu selanjutnya disebut sebagai Kemah Suci/Tabernakel (Keluaran 40:29). Tiang awan dan tiang api melambangkan hadirat Allah yang menuntun bangsa Israel selama di padang gurun menuju Tanah Perjanjian (Keluaran 13:21).

2. Awan Kemuliaan (Glory cloud).
Musa memohon agar Allah menunjukkan kemuliaanNya kepadanya. Karena Musa mendapat kasih karunia di hadapan Allah, maka IA berkenan memenuhi permintaan tersebut. Allah memperlihatkan segenap kemuliaanNya kepada Musa walaupun beresiko fatal sebab manusia yang hanya debu tanah tidak dapat tetap hidup jika melihat Allah yang maha kudus (Keluaran 33:20). Namun demikian, Allah memiliki solusi untuk mengatasi keadaan tersebut, inilah yang dinamakan kasih karunia.

Berfirmanlah TUHAN: “Ada suatu tempat dekat-Ku, di mana engkau dapat berdiri di atas gunung batu; apabila kemuliaan-Ku lewat, maka Aku akan menempatkan engkau dalam lekuk gunung itu dan Aku akan menudungi engkau dengan tangan-Ku, sampai Aku berjalan lewat. Kemudian Aku akan menarik tangan-Ku dan engkau akan melihat belakang-Ku, tetapi wajah-Ku tidak akan kelihatan”. (Keluaran 33:21-23).
Ada suatu ‘tempat’ dekat Allah yaitu di ‘gunung batu’; di mana kita dapat berdiri di atasnya dan tetap selamat walau telah melihat kemuliaan Allah. Gunung batu itu bernama Yesus Kristus yang adalah Firman Allah. Kematian Kristus di kayu salib telah melenyapkan perseteruan antara manusia dengan Allah (Efesus 2:16).

Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

Sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakanNya (Yohanes 1:14,17-18).
Rahasia besar ini dinyatakan Allah kepada mereka yang percaya kepada Yesus Kristus.

Yaitu rahasia yang tersembunyi dari abad ke abad, dan dari keturunan ke keturunan, tetapi yang sekarang dinyatakan kepada orang-orang kudusNya. Kepada mereka Allah mau memberitahukan, betapa kaya dan mulianya rahasia itu di antara bangsa-bangsa lain, yaitu : Kristus ada di tengah-tengah kamu, Kristus yang adalah pengharapan akan kemuliaan (Kolose 1:26-27).

Kristus di dalam kita adalah pengharapan akan kemuliaan Allah. Dalam Kristus kita dilayakkan menerima kemuliaan Allah yang melampaui segala yang kita bisa bayangkan dan pikirkan. Rahasia besar ini adalah harta yang kita miliki dalam bejana tanah liat (2 Kor. 4:7).
Kalau jaman hukum Taurat, Musa yang jadi mediator antara Allah dan bangsa Israel; maka jaman kasih karunia mediator kita adalah Tuhan Yesus sendiri. Kalau dulu Roh Kudus hanya menghinggapi imam, raja dan nabi, maka sekarang Roh kemuliaan yaitu Roh Allah telah dicurahkan ke dalam hati kita.

Sewaktu kita memuji menyembah Allah dengan segenap hati dan unity, maka awan kemuliaan Tuhan turun memenuhi Bait Suci-Nya yaitu hati kita. Roh, jiwa dan tubuh kita persembahkan sebagai persembahan yang hidup, kudus dan berkenan kepada Allah. Penyembahan bukan hanya tentang menyanyikan lagu pujian saja, tapi juga tentang ketaatan kepada Allah. Orang yang taat mengikuti tuntunan tiang awan dan tiang api (Firman dan Roh Kudus) akan melihat kemuliaan Allah dinyatakan atasnya. Orang tersebut akan mencerminkan kemuliaan Tuhan dengan muka yang tidak berselubung; diubah menjadi serupa dengan gambarNya dengan kemuliaan yang semakin besar.

3. Awan ilah jaman ini.
Ilah jaman ini membutakan pikiran manusia akibatnya ia tidak bisa melihat cahaya Injil tentang kemuliaan Kristus (2 Korintus 4:4) dan tidak bisa menerima kebenaran karena kedegilan hati serta pikiran yang sia-sia. Ada ‘selubung’ yang menutupi mata hatinya sehingga kebenaran dianggap suatu kebodohan/kejahatan, dan kejahatan dianggap sebagai kebenaran. Pengertiannya gelap dan hatinya jadi keras karena dibutakan oleh materialism, humanism, self-centered, kesombongan, roh agamawi, filsafat/hikmat dunia, ilmu pengetahuan, dlsb. Mereka mengikuti jalan dunia dengan menaati penguasa kerajaan angkasa yang bekerja di antara orang-orang durhaka (Efesus 2:2).

Sebagai orang percaya kita pun harus waspada dan berjaga-jaga karena tidak seorangpun yang kebal terhadap tipu daya iblis. Perjuangan kita adalah melawan penguasa kerajaan angkasa (roh-roh jahat di udara, penghulu, penguasa dan pemerintah) yang sangat mempengaruhi manusia untuk berbuat dosa. Si jahat memanfaatkan kelemahan, kelengahan, keinginan daging, perkataan yang teledor, dosa yang belum dibereskan, kesombongan dan ketidaktahuan kita (ignorance) untuk menyeret dan menjatuhkan. Tanpa penyertaan tiang awan dan tiang api, kita tidak mampu melawan kuasa gelap karena kita semua adalah manusia yang penuh dengan kelemahan (Roma 7:18,21-24). Sebab itu siapa yang menyangka, bahwa ia teguh berdiri, hati-hatilah supaya ia jangan jatuh! (1 Korintus 10:12).

Syukur kepada Allah, yang di dalam Kristus Yesus selalu membawa kita di jalan kemenanganNya. Kita telah dilayakkan menghampiri tahta kasih karunia untuk menerima rahmat dan pertolongan kita pada waktunya, oleh iman kepada Tuhan Yesus Kristus, Gunung Batu Keselamatan kita.Salah satu senjata rohani yang harus kita kenakan adalah ketopong keselamatan. Ketopong dipakai untuk melindungi kepala dari benturan atau serangan. Keselamatan dalam Kristus adalah sebagai ketopong yang melindungi pikiran kita dari serangan tipu daya iblis. Dengan iman kita lawan serangan iblis dengan mendeklarasikan Firman Tuhan.

”Firman itu dekat kepadamu, yakni di dalam mulutmu dan di dalam hatimu.” Itulah firman iman, yang kami beritakan. Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu, bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan. Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan, dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan (Roma 10:8-10).

Penting untuk diwaspadai : jangan letakkan iman kita kepada pelayanan, kesalehan, jasa/perbuatan baik, berkat, pengetahuan firman ataupun karunia yang Tuhan berikan. Kalau tidak berhati-hati, hal tersebut bisa menjadi ‘selubung’ atau ‘blind spot’ yang tanpa sadar membuat kita jadi sombong, tidak bisa melihat kelemahan diri sendiri dan menghakimi/merendahkan orang lain. Contohnya dalam Alkitab adalah ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi. Di satu sisi mereka sangat mahir dalam pengetahuan firman, namun dalam penilaian Tuhan mereka adalah orang-orang ‘buta’ yang tidak bisa melihat keadaan dirinya, menghakimi dan memandang rendah orang lain yang tidak memiliki pengetahuan Taurat seperti mereka. Mereka sendiri tidak bisa percaya bahwa Yesus Kristus adalah Mesias yang telah dinubuatkan oleh para nabi.

Bagi orang yang tidak percaya, ‘selubung’ membuat mereka tidak bisa melihat kemuliaan Kristus. Tetapi bila hati seseorang berbalik kepada Tuhan, maka ‘selubung’ itu diambil dari padanya (2 Kor. 3:16).

Bagi kita yang percaya dan menerima kasih karunia, ‘selubung’ atau ‘blind spot’ itu disingkapkan agar kita bisa hidup dalam pertobatan, dalam kebenaran dan memancarkan kemuliaan Kristus. Kerendahan hati akan menolong seseorang untuk menanggung bobot kemuliaan Allah (to handle His glory ) agar tidak jatuh ke dalam kesombongan dan mencuri kemuliaan Tuhan. Tujukan iman kita hanya kepada Kristus, yang melalui RohNya akan menuntun, mengingatkan, melindungi, menolong, memberi jalan keluar dan menjadikan kita pemenang dengan cara yang sering tidak terduga akal pikiran.

4. Awan kegelapan yang menutupi bangsa-bangsa.
“Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa” (Yes. 60:2a). Kegelapan yang dimaksud adalah kematian rohani akibat dosa yang menyebabkan hubungan manusia dengan Allah terputus. Kegelapan (kematian rohani) membuat manusia tersesat; kehilangan identitas, arah, tujuan dan damai sejahtera; hidup dalam ketakutan, kebingungan, kekacauan dan kejahatan.
Awan kegelapan menjadikan manusia percaya kepada dusta Iblis. Sesuatu yang salah/jahat, yang sedang trending dilakukan oleh banyak orang dianggap sebagai hal yang wajar/normal. Banyak orang yang hidup menuruti hawa nafsu kefasikan dan hidup tanpa Roh Kudus. Yang fasik semakin berlaku fasik karena hatinya menjadi keras hingga sukar bertobat.

Karena akan datang waktunya, orang tidak dapat lagi menerima ajaran sehat , tetapi mereka akan mengumpulkan guru-guru menurut kehendaknya untuk memuaskan keinginan telinganya. Mereka akan memalingkan telinganya dari kebenaran dan membukanya bagi dongeng (2 Tim. 4:3-4).

Awan kegelapan membuat manusia menolak pemberitaan Injil. Mereka lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat. Manusia membenci terang dan tidak mau perbuatannya yang jahat di ekspos oleh terang kebenaran. Banyak orang percaya yang mengalami penganiayaan karena menyuarakan dan melakukan kebenaran. Walaupun demikian tidak perlu takut dan berkecil hati karena kita memang hidup di akhir jaman untuk saat yang seperti ini. Tiang awan dan tiang api menyertai kita untuk melakukan Amanat Agung sekalipun banyak penentang.

Kita yang sedang berjalan di padang gurun dunia sangat memerlukan kasih karunia Allah melalui Kristus Yesus yang menuntun kita dengan tiang awan dan tiang api. HadiratNya menuntun langkah kita di jalan kebenaran sehingga kita tidak dibutakan oleh awan kegelapan dunia melainkan bangkit menjadi terang. Firman Tuhan adalah pelita bagi kaki dan terang bagi jalan kita. HadiratNya memberikan pertolongan, pembelaan, perlindungan dan pemeliharaan/menyediakan semua yang kita perlukan

WHAT CLOUD ARE YOU IN (bagian 1)

WHAT CLOUD ARE YOU IN (bagian 1)

PENDAHULUAN

Ada istilah ‘seseorang yang pikirannya lagi di awan’ artinya orang tersebut tidak pijak tanah atau sadar akan kenyataan/situasi/persoalan yang sedang di hadapinya. 

ISI

Kita mau mengenali awan yang di Alkitab yang sangat berpengaruh dalam kehidupan rohani kita.

1. Tiang awan dan tiang api (Pillars of fire and cloud).

Allah memanggil bangsa Israel keluar dari perbudakan Mesir untuk beribadah kepadaNya. Atas perintah Allah, Musa membawa mereka melewati padang gurun masuk ke Tanah Perjanjian. Karena kedegilan bangsa Israel yang telah menyakiti hati Allah dengan menyembah anak lembu emas (Kel. 32), maka IA tidak akan berjalan di tengah-tengah mereka agar mereka tidak binasa dalam perjalanan. Namun demikian Allah mengutus malaikatNya berjalan di depan bangsa itu. 

Sesudah itu Musa membuat Kemah Pertemuan dan membentangkannya di luar perkemahan. 

Apabila Musa masuk ke dalam kemah itu, turunlah tiang awan dan berhenti di pintu kemah dan berbicaralah Tuhan dengan Musa di sana. Setelah seluruh bangsa itu melihat, bahwa tiang awan berhenti di pintu kemah, maka mereka bangun dan sujud menyembah, masing-masing di pintu kemahnya. Dan Tuhan berbicara kepada Musa dengan berhadapan muka seperti seorang berbicara kepada temannya; kemudian kembalilah ia ke perkemahan. (Keluaran 33:9-11).

Kemah Pertemuan adalah tempat di mana Musa berbicara dengan Allah dan menerima tuntunan bagi orang Israel. Kemah Pertemuan itu selanjutnya disebut sebagai Kemah Suci/Tabernakel (Keluaran 40:29). Tiang awan dan tiang api melambangkan hadirat Allah yang menuntun bangsa Israel di padang gurun (Keluaran 13:21).

Musa memohon kepada Allah agar IA sendiri yang membimbing bangsa Israel menuju tanah Perjanjian. 

“Jika Engkau sendiri tidak membimbing kami, janganlah suruh kami berangkat dari sini. Dari manakah gerangan akan diketahui, bahwa aku telah mendapat kasih karunia di hadapan-Mu, yakni aku dengan umat-Mu ini? Bukankah karena Engkau berjalan bersama-sama dengan kami,  sehingga kami, aku dengan umat-Mu ini, dibedakan dari segala bangsa yang ada di muka bumi ini?” (Kel. 33:15-16)

2. Awan Kemuliaan (Glory cloud).

Musa minta agar Allah menunjukkan kemuliaanNya kepadanya. Karena Musa mendapat kasih karunia di hadapan Allah, maka IA berkenan memenuhi permintaan tersebut.

Allah memperlihatkan segenap kemuliaanNya kepada Musa walaupun beresiko fatal sebab manusia yang hanya debu tanah tidak dapat tetap hidup jika melihat Allah yang maha kudus. 

Lagi firman-Nya: ”Engkau tidak tahan memandang wajah-Ku, sebab tidak ada orang yang memandang Aku dapat hidup.” (Keluaran 33:20).

Namun demikian, Allah memiliki solusi untuk mengatasi keadaan tersebut, inilah yang dinamakan kasih karunia. 

Berfirmanlah TUHAN: “Ada suatu tempat dekat-Ku, di mana engkau dapat berdiri di atas gunung batu;  apabila kemuliaan-Ku lewat, maka Aku akan menempatkan engkau dalam lekuk  gunung itu dan Aku akan menudungi engkau dengan tangan-Ku,  sampai Aku berjalan lewat.  Kemudian Aku akan menarik tangan-Ku dan engkau akan melihat belakang-Ku, tetapi wajah-Ku tidak akan kelihatan”. (Keluaran 33:21-23).

Ada suatu ‘tempat’ dekat Allah yaitu di ‘gunung batu’; di mana kita dapat berdiri di atasnya dan tetap selamat walau telah melihat kemuliaan Allah. Gunung batu itu bernama Yesus Kristus yang adalah Firman Allah. 

Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

Sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakanNya (Yohanes 1:14,17-18).

Rahasia besar ini dinyatakan Allah kepada mereka yang hidup oleh iman kepada Yesus Kristus. Sewaktu kita memuji menyembah Allah dengan segenap hati dan unity, maka awan kemuliaan Tuhan turun memenuhi Bait SuciNya yaitu hati kita. Penyembahan bukan hanya tentang menyanyikan lagu pujian saja; penyembahan juga bicara tentang ketaatan kepada Allah.  Mereka yang hidup oleh iman akan melihat kemuliaan Tuhan dinyatakan. 

Kita yang sedang berjalan di padang gurun dunia sangat memerlukan kasih karunia Allah melalui Kristus Yesus yang menuntun kita dengan tiang awan dan tiang api (firman kebenaran dan Roh Kudus). Tiang awan dan tiang api menyatakan hadirat Tuhan yang menyertai kita. HadiratNya menuntun langkah kita di jalan kebenaran sehingga kita tidak tersesat. Firman Tuhan adalah pelita bagi kaki dan terang bagi jalan kita. HadiratNya memberikan pertolongan, pembelaan, perlindungan dan pemeliharaan/menyediakan semua yang kita perlukan.

Bersambung minggu depan…

KELUARGA TAKUT AKAN TUHAN: Banyak Berkatnya (2)

KELUARGA TAKUT AKAN TUHAN: Banyak Berkatnya (2)

“sebab Ia memberikannya kepada yang dicintai-Nya pada waktu tidur.” Mazmur 127:2b

Meski sebagai sel terkecil dari masyarakat, keberadaan keluarga justru memiliki peranan yang sangat vital. Jika sebuah keluarga dalam keadaan baik, harmonis dan diberkati, hal ini akan berdampak positif kepada masyarakat secara luas. Sebaliknya bila dari sel terkecil ini (keluarga) sudah punya banyak sekali masalah, hal itu juga akan berdampak buruk bagi masyarakat luar. Contoh: ada banyak kasus kenakalan remaja berawal dari keadaan keluarga yang broken home. Karena itu kita harus mendasari keluarga kita dengan iman yang kuat dengan menanamkan hati yang takut akan Tuhan.

Takut akan Tuhan itu keputusan dan pilihan hidup karena kita memiliki kehendak bebas (free will). Bila kita rindu keluarga kita diberkati dan dipelihara Tuhan, tidak ada pilihan lain selain harus takut akan Tuhan. Inilah berkat keluarga yang takut akan Tuhan: “Isterimu akan menjadi seperti pohon anggur yang subur di dalam rumahmu;” (Mazmur 128:3a). Pohon anggur adalah tanaman yang banyak ditanam di Israel karena air buah anggur merupakan minuman yang sangat menyegarkan. Bila isteri seperti pohon anggur yang subur berarti tidak hanya berdaun lebat, tapi juga menghasilkan buah yang dapat dinikmati oleh seisi keluarga; inilah isteri yang cakap, yang “…adalah mahkota suaminya,” (Amsal 12:4) dan “…Ia lebih berharga dari pada permata.” (Amsal 31:10). Keberadaan isteri yang demikian tentunya sebagai dam-pak dari suami yang mampu menjadi imam bagi keluarganya. Berkat berikutnya adalah “anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun sekeliling mejamu!” (Mazmur 128:3b). Pohon zaitun adalah pohon yang sangat kuat dan tidak mudah roboh. Dari pohon itu juga dihasilkan minyak yang sangat harum. Melalui keteladanan yang ditunjukkan oleh orangtua yang takut akan Tuhan, anak-anak pun akan tumbuh menjadi pribadi-pribadi yang mengasihi Tuhan dan memiliki iman yang kuat sehingga mereka tidak mudah terbawa oleh arus dunia ini.

Ibarat peribahasa “buah jatuh tidak jauh dari pohonnya”, maka “Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.” (Amsal 22:6).

Kita akan menjadi keluarga yang diberkati Tuhan dan berbahagia bila seisi rumah (suami, isteri dan anak-anak) memiliki hati yang takut akan Tuhan!

Catatan:

“Hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, sebagaimana seharusnya di dalam Tuhan. Hai suami-suami, kasihilah isterimu dan janganlah berlaku kasar terhadap dia. Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam segala hal, karena itulah yang indah di dalam Tuhan. Hai bapa-bapa, janganlah sakiti hati anakmu, supaya jangan tawar hatinya.” Kolose 3:18-21

Baca: Mazmur 127:1-5

KELUARGA TAKUT AKAN TUHAN: Banyak Berkatnya (1)

KELUARGA TAKUT AKAN TUHAN: Banyak Berkatnya (1)

“Jikalau bukan TUHAN yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya;” Mazmur 127:1

Orang dunia berprinsip bahwa sebuah keluarga akan berbahagia bila mereka memiliki uang dan harta kekayaan yang berlimpah. Benarkah? Sesungguhnya, apalah artinya berlimpah materi jika kita sendiri tidak menikmatinya. Bukankah ada banyak orang kaya di dunia ini yang hidupnya justru tidak bahagia? Hari-hari mereka dipenuhi kekuatiran, kecemasan, was-was, sakit-sakitan, konflik dan sebagainya. Namun keluarga yang senantiasa mengandalkan Tuhan dan punya rasa takut akan Tuhan selain akan mengalami berkat-berkat Tuhan secara jasmani, juga akan menikmati berkat-berkat rohani yaitu kebahagiaan, ketenteraman, ketenangan, sukacita, perlindungan, dan damai sejahtera.

Tempatkan Tuhan Yesus sebagai yang terutama dalam keluarga, maka Dia akan memimpin dan memberkati apa saja yang kita kerjakan. Berkat-berkat yang disediakan Tuhan bagi keluarga yang takut akan Tuhan di antaranya: “Apabila engkau memakan hasil jerih payah tanganmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!” (Mazmur 128:2). Kita akan menikmati hasil dari setiap jerih payah kita. Jerih payah tangan berbicara tentang pekerjaan, studi, usaha, bisnis dan sebagainya. Banyak orang membanting tulang siang malam tanpa kenal lelah tidak dapat menikmati hasil jerih payahnya karena tidak melibatkan Tuhan. “Sia-sialah kamu bangun pagi-pagi dan duduk-duduk sampai jauh malam, dan makan roti yang diperoleh dengan susah payah-sebab Ia mem-berikannya kepada yang dicintai-Nya pada waktu tidur.” (Mazmur 127:2).

Orang yang takut akan Tuhan tidak hidup bergantung dari apa yang diberikan dunia, namun dari apa yang disediakan Tuhan, sebab “Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya.” (Amsal 10:22). Orang yang takut akan Tuhan pasti mengerjakan segala sesuatu dengan segenap hati seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia, dari situlah Tuhan akan menyediakan berkat-Nya sebagai upah (baca Kolose 3:23).

“Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia.” 1 Korintus 2:9

Baca: Mazmur 127:1-5